askep syndrom cushing

A. Konsep Dasar Sindrom Cushing a. Pengertian Sindrom Cushing adalah suatu keadaan yang disebabkan oleh efek metabolik gabungan dari peninggian kadar glukokortikoid dalam darah yang menetap. (Price, 2005) b. Etiologi a. Iatrogenik Pemberian glukokortikoid jangka panjang dalam dosis farmakologik. Dijumpai pada penderita artitis rheumatoid, asma, limpoma dan gangguan kulit umum yang menerima glukokortikoid sintetik sebagai agen antiinflamasi. b. Spontan Sekresi kortisol yang berlebihan akibat gangguan aksis hipotalamus-hipofisis-adrenal. Adenoma pituitary (70%kasus), tumor adrenokortikal (20% kasus) dan tumor ekstrapituitari (10% kasus) seperti karsinoma sel kecil-kecil paru. c. Manifestasi Klinik a. Wajah yang khas (moon face) b. Penipisan rambut kepala disertai jerawat dan hirsutisme (pertumbuhan rambut berlebihan pada wajah dan tubuh seperti layaknya pria) c. Obesitas batang tubuh dengan fosa supraklavikula yang terisi penuh, punuk kerbau (buffalo hump) d. Striae pada kulit e. Kelemahan dan atropi otot f. Osteoporosis g. Kulit yang rapuh dan penyembuhan luka yang lama h. Ulkus peptikum i. Hipertensi j. Kelabilan emosi d. Patofisiologi Iatrogenik (Tumor adrekortikal, hyperplasia adrenal, dan tumor ekstra pituitari) Spontan (Pemakaian obat glukokortikoid dalam jangka panjang) Otot Kulit Ruptur serabut elastis kulit B. Konsep Dasar Asuhan Keperawatan 1. Pengkajian Pengumpalan riwayat dan pemeriksaan kesehatan difokuskan pada efek tubuh dari hormone korteks adrenal yang konsentrasinya tinggi dan pada kemampuan korteks adrenal untuk berespons terhadap perubahan kadar kortisol dan aldosteron. Riwayat kesehatan mencakup informasi tentang tingkat aktivitas klien dan kemampuan untuk melakukan aktivitas rutin dan perawatan diri. Detailnya pengkajian keperawatan untuk klien dengan sindrom cushing mencakup: a. Kaji kulit klien terhadap trauma, infeksi, lecet-lecet, memar dan edema. b. Amati adanya perubahan fisik dan dapatkan respon klien tentang perubahan dini. c. Lakukan pengkajian fungsi mental klien, termasuk suasana hati, respon terhadap pertanyaan, kewaspadaan terhadap lingkungan, dan tingkat depresi. Keluarga klien merupakan sumber terbaik untuk mendapatkan informasi tentang perubahan ini. 2. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan umum yang dapat dijumpai pada klien dengan sindrom Cushing adalah sebagai berikut : a. Resiko terhadap cedera berhubungan dengan kelemahan dan perubahan metabolisme protein. b. Defisit perawatan diri berhubungan dengan kelemahan, keletihan, pengurusan masa otot. c. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan edema. d. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan penampilan fisik,. e. Perubahan proses pikir berhubungan dengan perubahan suasana hati, mudah tersinggung dan depresi. f. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan kelebihan natrium g. Resiko perdarahan berhubungan dengan melemahnya jaringan penyokong perivaskuler h. Nyeri berhubungan dengan perlukaan pada mukosa lambung i. Resiko tinggi gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intak in adekuat j. Potensial komplikasi: Hiperglikemia 3. Rencana Keperawatan a. Resiko terhadap cedera berhubungan dengan kelemahan dan perubahan metabolisme protein. Kriteria hasil: 1) Klien bebas dari cedera jaringan lunak atau fraktur 2) Klien bebas dari area ekimotik 3) Klien tidak mengalami kenaikan suhu tubuh, kemerahan, nyeri, atau tanda-tanda infeksi dan inflamasi lainnya Rencana tindakan keperawatan: 1) Kaji tanda-tanda ringan infeksi Rasional : Efek antiinflamasi kortikosteroid dapat mengaburkan tanda-tanda umum inflamasi dan infeksi. 2) Ciptakan lingkungan yang protektif Rasional : Mencegah jatuh, fraktur dan cedera lainnya pada tulang dan jaringan lunak. 3) Bantu klien ambulasi Rasional : Mencegah terjatuh atau terbentur pada sudut furniture yang tajam. 4) Berikan diet tinggi protein, kalsium, dan vitamin D Rasional : Meminimalkan penipisan massa otot dan osteoporosis. c. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan edema. Kriteria hasil: Klien mampu mempertahankan keutuhan kulit, menunjukkan perilaku/teknik untuk mencegah kerusakan/cedera kulit. Rencana tindakan keperawatan: 1) Inspeksi kulit terhadap perubahan warna, turgor, vaskular. Rasional : menandakan area sirkulasi buruk/kerusakan yang dapat menimbulkan pembentukan infeksi. 2) Pantau masukan cairan dan hidrasi kulit dan membran mukosa. Rasional : mendeteksi adanya dehidrasi/hidrasi berlebihan yang mempengaruhi sirkulasi dan integritas jaringan pada tingkat seluler. 3) Inspeksi area tergantung edema. Rasional : jaringan edema lebih cenderung rusak/robek. 4) Berikan perawatan kulit. Berikan salep atau krim. Rasional : lotion dan salep mungkin diinginkan untuk menghilangkan kering, robekan kulit. 5) Anjurkan menggunakan pakaian katun longgar. Rasional : mencegah iritasi dermal langsung dan meningkatkan evaporasi lembab pada kulit. 6) Kolaborasi dalam pemberian matras busa. Rasional : menurunkan tekanan lama pada jaringan. d. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan penampilan fisik. Kriteria hasil: Klien mengungkapkan perasaan dan metode koping untuk persepsi negatif tentang perubahan penampilan, fungsi seksualitas, dan tingkat aktivitas. Menyatakan penerimaan terhadap situasi diri. Rencana tindakan keperawatan: 1) Kaji tingkat pengetahuan pasien tentang kondisi dan pengobatan. Rasional : mengidentifikasi luas masalah dan perlunya intervensi. 2) Diskusikan arti perubahan pada pasien. Rasional : beberapa pasien memandang situasi sebagai tantangan, beberapa sulit menerima perubahan hidup/penampilan peran dan kehilangan kemampuan control tubuh sendiri. 3) Anjurkan orang terdekat memperlakukan pasien secara normal dan bukan sebagai orang cacat. Rasional : menyampaikan harapan bahwa pasien mampu untuk mangatur situasi dan membantu untuk mempertahankan perasaan harga diri dan tujuan hidup. 4) Rujuk ke perawatan kesehatan. Contoh: kelompok pendukung. Rasional : memberikan bantuan tambahan untuk manajemen jangka panjang dari perubahan pola hidup. e. Perubahan proses pikir berhubungan dengan perubahan suasana hati, mudah tersinggung dan depresi. Keriteria hasil: Klien mampu mempertahankan tingkat orientasi realita sehari-hari, mengenali perubahan pada pemikiran dan tingkah laku Rencana tindakan keperawatan: 1) Evaluasi tingkat stress individu dan hadapi dengan tepat Rasional : tingkat stress mungkin dapat meningkat dnegan pesat karena perubahan yang baru, sedang atau telah terjadi. 2) Panggil pasien dengan namanya. Rasional : Untuk menolong mempertahankan orientasi. 3) Catat perubahan siklik dalam mental/tingkah laku. Ikutsertakan dalam latihan rutin dan program aktivitas. Rasional : penelitian menunjukkan bahwa penarikan diri dan pasien yang tidak aktif memiliki resiko yang lebih besar untuk mengalami kebingungan 4) Dukung keikutsertaan pasien dalam perawatan diri sendiri. Rasional : pilihan merupakan komponen yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari. f. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan kelebihan natrium Keriteria hasil : Menunjukkan volume cairan stabil, dengan keseimbangan pemasukan dan pengeluaran, berat badan stabil, tanda vital dalam rentang normal dan tak ada edema. Rencana tindakan keperawatan: 1) Ukur masukan dan haluaran, catat keseimbangan positif. Timbang berat badan tiap hari. Rasional : menunjukkan status volume sirkulasi, terjadinya/ perbaikan perpindahan cairan, dan respon terhadap terapi. Keseimbangan positif/peningkatan berat badan sering menunjukkan retensi cairan lenjut. 2) Awasi tekanan darah. Rasional : Peningkatan tekanan darah biasanya berhubungan dengan kelebihan volume cairan tetapi mungkin tidak terjadi karena perpindahan cairan keluar area vaskuler. 3) Kaji derajat perifer/edema dependen Rasional : Perpindahan cairan pada jaringan sebagai akibat retensi natrium dan air, penurunan albumin dan penurunan ADH. 4) Awasi albumin serum dan elektrolit (khususnya kalium dan natrium) Rasional : penurunan albumin serum memperngaruhi tekanan osmotic koloid plasma, mengakibatkan pembentukan edema. 5) Batasi natrium dan cairan sesuai indikasi. Rasional : Natrium mungkin dibatasi untuk meminimalkan retensi cairan dalam area ekstravaskuler. g. Resiko perdarahan berhubungan dengan melemahnya jaringan penyokong perivaskuler Keriteria hasil: Trombosit dalam batas normal Intervensi 1) Kaji adanya perdarahan Rasional : mempermudah menentukan intervensi selanjutnya. 2) Observasi tanda-tanda vital (S.N.RR) Rasional : 3) Antisipasi terjadinya perlukaan / perdarahan. Rasional : mencegah terjadi perdarahan 4) Anjurkan keluarga klien untuk lebih banyak mengistirahatkan klien Rasional : Mengurangi resiko cedera sehingga memperkecil adanya perdarahan 5) Monitor hasil darah, Trombosit Rasional : penurunan jumlah trombosit menandakan adanya perdarahan h. Nyeri berhubungan dengan terjadinya perlukaan pada mukosa lambung. Keriteria hasil : Klien mengatakan nyeri hilang/berkurang, menunjukkan postur tubuh rileks dan mampu tidur dengan tepat Rencana tindakan keperawatan: 1) Catat keluhan nyeri, lokasi, lamanya, intensitas (skala 0-10) Rasional : Nyeri tidak selalu ada tetapi bila ada harus dibandingkan dengan gejala nyeri pasien. 2) Kaji ulang faktor yang meningkatkan dan menurunkan nyeri Rasional : membantudalam membuat diagnosa dan kebutuhan terapi. 3) Berikan makan sedikit tapi sering sesuai indikasi untuk pasien Rasional : makanan mempunyai efek penetralisir asam, juga menghancurkan kandungan gaster. Makanan sedikit mencegah distensi dan haluaran gaster. 4) Berikan obat sesuai indikasi. Mis, antasida. Rasional : menurunkan keasaman gaster dengan absorbsi atau dengan menetralisir kimia i. Resiko tinggi gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intak in adekuat Keriteria hasil : Mempertahankan berat badan stabil, bebas dari tanda malnutrisi. Rencana tindakan keperawatan: 1) Kaji riwayat nutrisi Rasional : mengidentifikasi defisiensi, menduga kemungkinan intervensi 2) Catat berat badan Rasional : Pengawasan kehilangan dan alat pengkajian kebutuhan nutrisi/keefektifan terapi. 3) Diskusikan makanan yang disukai oleh pasien dan masukan dalam diet murni Rasional : dapat maningkatkan masukan, meningkatkan rasa partisipasi 4) Anjurkan klien makan sedikit tapi sering Rasional : makan sedikit dapat menurunkan kelemahan dan meningkatkan pemasukan juga mencegah distensi gaster. 5) Rujuk ke ahli gizi. Rasional : Perlu bantuan dalam perencanaan diet yang memenuhi kebutuhan nutrisi j. Potensial komplikasi: Hiperglikemia Keriteria hasil: Tidak terjadi hiperglikemi Rencana tindakan keperawatan 1) Observasi tanda-tanda hipeglikemi Rasional : membantu dalam menentukan intervensi selanjutnya 2) Berikan suntik insulin menurut sleding scale Rasional : mengupayakan agar gula darah dalam keadaan normal 3) Awasi pemeriksaan laboratorium terutama GDS Rasional : Gula darah yang tinggi merupakan indicator terjadi hiperglikemi DAFTAR PUSTAKA Doenges, M. E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan: pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien, edisi 3. Jakarta: EGC. Price, S. A., 2005. Patofisiologi: konsep klinis proses-proses penyakit, edisi 6. Jakarta: EGC. Rumahorbo, Hotma. 1999. Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem Endokrin. Jakarta: EGC. Diposkan oleh Phatoelizme di 21:13

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: